Penyeludupan Narkoba di Perbatasan Iran-Afganistan Meningkat 60%

Suasana panen opium di ladang opium di distrik Golestan, Farah, Afganistan, di 2009 lalu. [foto: Goran Tomasevic/Reuters/BusinessInsider]

MASHAD | Lebih dari 77 ton narkoba telah disita di perbatasan Iran di 2019 kemarin. Penyeludupan narkoba ke Iran sepanjang 2019 kemarin telah meningkat sekitar 60%.

Demikian diungkapkan Komandan Penjaga Perbatasan Iran, Brigadir Jenderal, Qasim Rizaei, seperti dilansir dari Kantor Berita Iran, Irna, pada Rabu (22/1/2020). Rizaei mengatakan, Iran terus memerangi penyeludupan dan masuknya narkoba ke Iran. “Ini merupakan salah satu tugas penting dari penjaga perbatasan,” kata dia.



Kawasan budidaya opium di Afghanistan di 2016. [foto: UN Office on Drugs and Crimes/BI]

BACA JUGA:


Ditambahkannya, menurut organisasi internasional, produksi narkoba yang diketahui berasal dari Afghanistan telah meningkat 50 kali. Disebutkannya, hal ini merupakan bencana bagi negara-negara Eropa karena salah satu tujuan utama peredaran heroin adalah Eropa.

Iran dan Afganistan memang berbatasan langsung. Provinsi, Khurasan Razavi, disebutkan, memiliki lebih dari 300 kilometer perbatasan bersama dengan Afghanistan. Menurut dia, negara itu dikenal sebagai salah satu penghasil narkoba terbesar di dunia. Iran mengaku telah bekerjasama dengan Afganistan untuk mengatasi masalah ini.

Arus perdagangan utama heroin di 2015. [foto grafis: UN Office on Drugs and Crimes/BI]
Afganistan dikenal sebagai produsen 90% opium dunia yang kemudian diolah menjadi heroin. Kawasan penghasil narkoba di Afganistan berbatasan langsung dengan Iran dan Pakistan dan menjadikan kedua negara ini sebagai salah satu target penyeludupan selain ke seluruh dunia. PBB memerkirakan, total area yang ditanami Opium di Aganistan melonjak 10% pada tahun 2016 menjadi 496.000 hektar. (*)

Bagikan:

Cari di INDHIE

1 Trackback / Pingback

  1. Jadi Jalur Masuk Narkotika, Satpol Air Polres Asahan Disetujui untuk Dibentuk – indhie

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*