Mengenal Apa Itu Propaganda

POSTER PROPAGANDA - [sumber foto: canva.com ]
(kiri) Poster ini disebarkan Partai Konservatif Inggris pada 1909. Poster ini menggambarkan sosialisme sebagai binatang yang membahayakan kemakmuran Inggris.
(kanan) Propaganda anti komunis ada di sampul komik yang beredar di Amerika waktu era perang dingin. Dia menggambarkan kenestapaan nasib orang Amerika seandainya menjadi negara komunis.

PROPAGANDA adalah sebuah kata yang berasal dari istilah Latin, propagare, yang berarti mekar, kembang, menyebar atau untuk disebarkan.

Menurut kamus Oxford, propaganda adalah sebuah rencana sistematis atau gerakan bersama untuk penyebarluasan suatu keyakinan atau doktrin. Propaganda berurusan dengan penjelasan gagasan-gagasan secara terinci dan lebih sistematis.

Sedangkan menurut kamus Cambridge, propaganda yaitu informasi, ide, pendapat, atau gambar, seringkali hanya memberikan satu bagian dari argumen, yang disiarkan, diterbitkan, atau dengan cara lain menyebar dengan maksud mempengaruhi opini orang.

Kamus Merriam-Webster mendefinisikan propaganda sebagai penyebaran ide, informasi, atau desas-desus untuk tujuan membantu atau melukai institusi, sebab, atau seseorang; ide, fakta, atau tuduhan menyebar dengan sengaja untuk memperjuangkan tujuan seseorang atau untuk merusak tujuan yang berlawanan.

Bila melihat Encyclopedia Britannica, maka propaganda secara harfiah dimaknakan sebagai penyebaran informasi —fakta, argumen, desas-desus, setengah kebenaran, atau kebohongan— untuk memengaruhi opini publik.



Propaganda dimaksudkan sebagai upaya yang kurang lebih sistematis untuk memanipulasi kepercayaan, sikap, atau tindakan orang lain melalui simbol (kata-kata, gerakan, spanduk, monumen, musik, pakaian, lencana, gaya rambut, desain pada koin dan prangko, dan sebagainya). Meski demikian, ada kesengajaan dan penekanan yang relatif berat pada sisi manipulasi yang membedakan propaganda dari percakapan biasa atau pertukaran gagasan yang biasa.

Penyebar propaganda memiliki tujuan atau serangkaian tujuan yang ditentukan. Untuk mencapai hal ini ia sengaja memilih fakta, argumen, dan tampilan simbol dan menyajikannya dengan cara yang menurutnya akan memiliki efek paling besar. Untuk memaksimalkan efek, ia dapat menghilangkan fakta-fakta yang relevan atau membelokkannya, dan ia mungkin mencoba mengalihkan perhatian sasaran (orang-orang yang ia coba goyang) dari segala sesuatu selain propagandanya sendiri.

Seorang propagandis menyajikan banyak gagasan ke satu atau sedikit orang namun dengan penjelasan yang terinci dan sistematis. Sehingga hasil dari propaganda biasanya mutlak dan jumlahnya tetap. Propagandis biasanya menyukai jalan alternatif, mereka mendorong dengan memanfaatkan emosi, mengeksploitasi ketidakstabilan, dan membengkokkan logika.

Prasasti Behistun (sekitar 515 SM) yang merinci kebangkitan Darius I ke tahta Kerajaan Persia dipandang oleh sebagian besar sejarawan sebagai contoh awal propaganda. Contoh lainnya adalah perang saudara Romawi terakhir (44-30 SM) di mana Oktavianus dan Markus Antony saling menyalahkan karena asal-usul yang tidak jelas dan merendahkan, kejam, pengecut, tidak punya kemampuan sebagai orator dan sastra, suka berpesta pora, bermewah-mewahan, mabuk dan fitnah-fitnah lainnya.

Namun, selama abad ke-20, istilah ini memperoleh makna yang sepenuhnya negatif di negara-negara barat, yang memerlihatkan penyebaran fakta-fakta yang seringkali salah dengan sengaja, tetapi di sisi lain bertujuan untuk mendukung atau membenarkan tindakan atau ideologi politik. (*)

Bagikan:

Cari di INDHIE

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*